Etika Nonton Bioskop (...Yang Sering Terlupakan)



Assalamu'alaikum,

Ngeh nggak sih, kalo tren film blockbuster tahun ini bergeser lebih cepat? Kalau biasanya film unggulan muncul pertengahan tahun, kali ini muncul lebih awal di bulan Maret-April. Mulai dari Logan yang bikin baper fans X-Men, live action Beauty and the Beast dimana cast-nya lintas fandom papan atas, Power Ranger, juga pemutaran film-film unggulan Studio Ghibli per bulan depan sampai September. Alhasil baik hari kerja maupun akhir pekan selalu ada yang menyambangi bioskop untuk menonton film-film terkini.

Tapi sayang, hal-hal ini membuktikan bahwa peringatan yang diputer sebelum film dimulai rasanya belum cukup, sehingga akibatnya malah jadi nggak konsen saat nonton bioskop atau ketika belum nonton filmnya.

1. Lupa memperhatikan rate film. Hampura ya, walau belum menyandang status ibu-ibu, kadang suka gemes deh kalo mau nonton film dengan rate dewasa seperti Logan atau Deadpool ada mahmud-pahmud nonton sambil ngeboyong bocah. Mending kalo udah mahasiswa atau paling banter kelas 2-3 SMA, lah ini bawa balita atau anak SD. Mungkin di satu sisi khilaf atau suntuk karena nggak ada yang bisa jagain anak saat mau quality time, tapi plis, lain kali bijaklah milih tontonan di bioskop yang lebih cocok dinikmati keluarga. Toh kalo udah kepingin banget masih bisa nonton lewat streaming kalo ada waktunya. Gak mau kan kalo nanti si anak trauma liat kepala buntung terpampang nyata dan berlumuran darah, dewasa sebelum waktunya atau rajin ngucapin kata-kata kasar karena nggak disensor pas nonton?

2. Ngerekam film lewat IG story/Facebook Live/Snapchat. Hal ini bisa mengarah ke dua kemungkinan buat orang lain: tetep nonton atau ogah nonton karena terlanjur ada spoilernya. Kekinian sih, but still...teu aya faedah-faedahnya acan, ceu! Kalopun mau tetep update momen pas nonton, cukuplah sebar di Path atau posting foto tiket sebelum film dimulai, tapi jangan ngerekam pas film berlangsung atau after credit karena terkadang bagian ini lebih greget dari filmnya sendiri (penonton setia Marvel harap dikondisikan ya kalo ada yang kejadian!). Atau pas nonton mau sekalian ngebahas filmnya sama yang udah nonton duluan secara pribadi. Walau cuma bersifat 24 jam, ngupload rekaman film ke media sosial bisa dianggap sebagai pembajakan, lho. Sok mari dicek di sini  biar makin aware.

3. Mondar-mandir tempat duduk. Kalo cuma sekali dimaklumi lah, tapi selebihnya genggeus maksimal karena ruang buat berjalan ke dan dari tempat duduk bioskop biasa sungguh mengganggu kenyamanan orang lain. Nggak cuma yang duduk sederet, tapi juga deretan di belakangnya persis pemandangan ((pemandangan))nya bakal terganggu cuma karena orang seliweran. Makanya untuk antisipasi ke toiletlah sebelum nonton, atau tahan dikit sampai filmnya selesai.

4. Tone down your voice, please! Once again, tujuan nonton bioskop ya menikmati film sepenuhnya. Bisik-bisik tetangga masih boleh lah, apalagi ngerumpi kalo ada aktor/aktris kesayangan terpampang nyata di layar perak. Tapi kalo volume tetep kayak ngobrol biasa, atau lebih parah menerima telepon (dan HP-nya nggak di-silent, halamakjaaan!), bisa-bisa penonton lain risih dan nggak menikmati film. Kecuali pas nonton bioskopnya sepi dan nontonnya rame-rame segeng. Bebaaash!

5. Bocorin spoiler film yang lagi ditonton. Biasanya yang model begini udah paket lengkap sama yang doyan nanya melulu sepanjang film dan ngasih tahu apa yang terjadi setelahnya, bahkan endingnya. Lagi-lagi, hal ini mengganggu kemaslahatan orang-orang di dalam bioskop. Just sit down and enjoy the movie. Lebih parah lagi kalo nonton film blockbuster di satu minggu pertama lalu dengan seenak jidat tebar spoiler komplit-plit-plit ke khalayak bak salt bae. Ugh!


via GIPHY

Nah, dari lima hal di atas, menurut temen-temen mana nih yang paling nyebelin? Kalo mau sekalian curcol boleh lho di kolom komentar, hehe. Akhir kata, yuk biasakan jadi penonton yang nggak cuma kekinian, tapi juga tertib biar tetap nyaman di bioskop!

Regards, Ratri

17 komentar:

  1. hyaaah bener banget, aku juga suka sebel kalo ada pahmud/mahmud yang bawa anak balita buat nonton film rated R!!! selain anak nya potensi nangis juga bahaya juga buat kuping mereka kan kalo ada suara suara yang terlalu bombastis :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kaaan! Padahal jelas-jelas rated R, lho, masih aja diboyong :(. Anyway salam kenal ya mbak :D

      Hapus
  2. Rate R menurut mereka artinya RAMAH ANAK

    BalasHapus
  3. Sebagai mamah muda.. Yg buat aku enggak banget ya nomer 1. Krn aku jadi kepikiran anakku. Kan.. Gemes jadinya kalo liat bocah berkeliaran di film-film yang gak sesuai umurnya. Kzl.

    Selain itu.. Yg nomer dua juga gengges. Lagi kekinian tapi ya gak semuanya harus di share dong ah. You can share but it doesn't mean you have to.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Couldn't agree more, mbak Mira! Daripada harus ngabis-ngabisin kuota sendiri (dan orang lain yang liat) dan repot sendiri, kalo bisa hindarilah yaa.

      Hapus
  4. Ngahahahaa aku setujuu mbak, termasuk pernah kena marah suami juga karena suka kepo ini kenapa itu kenapa ttg film yg lagi di tonton

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbhihihik, kadang hasrat kepo nggak bisa terbendung yah mbak :D

      Hapus
  5. Pernah nemu anak labil nge snapchat isi film AADC kemarin. Gila, udh disindir tetep stay buat ambil adegan ciuman itu. -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang begini ini nih paling bikin gemes, demi sesuatu yang katanya kekinian (malah jadi keki nian)

      Hapus
  6. Sebel waktu nonton Power Ranger yang buat 13th, eh, banyak anak kecil. Huhuhuu~~~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kejadian juga pas nonton Logan! Mana banyakan masih balita pun :(

      Hapus
  7. Kalo teriak-teriak histeris ala ala fangirl pas nonton masih boleh kali ya?~~ hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo acaranya nonbar, baru boleh :D

      Hapus
  8. berarti aku pernah berdosa ya? T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayoooooo jangan diulangin yaaaak! :D

      Hapus
  9. Thats why gue selalu nonton film yang malem, tidak begitu rame, dan adem banget nontonnya.

    BalasHapus

Komentar boleh, nyampah gak jelas jangan ya :D