Potong Rambut Sendiri, Siapa Takut!

Yes, indeed! She's my spirit animal!

Assalamu'alaikum,

Beberapa hari yang lalu ketika lagi suntuk, saya iseng buka Pinterest dan nemu beberapa model rambut yang lucu-lucu, apalagi waktu liat hasil make-overnya Sangin, salah satu kontestan Asia's Next Top Model season 4, unik dan keren banget! Cakep tuh kayaknya kalo rambut saya dimodelin begitu, hehe. Namun berhubung sekarang "penayangan" rambutnya limited edition karena tertutup oleh hijab, rasanya kok ya percuma kalo mau makeover sampe segitunya karena cuma bisa dinikmati sendiri, amit-amit kalo sampe tergoda buka hijab. Makanya sampe sekarang jarang banget ngerawat rambut selain rutin keramas dan pake conditioner. *Sue me, ladies.*

Sekedar sharing, waktu masih belum berjilbab saya suka banget eksperimen sama potongan rambut. Alesannya dari yang bosen sampe "buang sial" biar move on. Modelnya dari yang 'main aman' kayak layering sampe potong rambut pendek nanggung ala Jepang dan potong poni mangkok ala Manse, pernah saya cobain. Udah gitu motongnya nggak selalu di salon, tapi juga hasil nekad potong rambut sendiri.

Yes, you read it crystal clear. Hasilnya nggak selalu rapi dan pasti ada yang nggak rata, but still, it gave me a brand new confidence.

Kenapa potong rambut sendiri? Selain hemat, hasilnya sering tak terduga sehingga ketika mau motong rasanya ngeri-ngeri sedap gimana gitu, antara galau karena sayang rambut dan excited sama hasilnya nanti. Parahnya ide ini munculnya selalu spontan, tau-tau mau ngambil gunting rambut di lemari, duduk depan kaca, iket rambut sampe batas yang diinginkan, terus potong deh. Sounds familiar? Saat itu saya ngerasa mirip Mulan mengingat posisinya pun mirip, cuma bedanya saya nggak pake pedang terus mabur dari rumah kayak dese :p

Flashback ke tiga tahun yang lalu, saya ikutan Shave for Hope, pas bangetlah waktu itu saya gerah banget sama rambut panjang. Begitu diajakin, nggak mungkinlah ditolak, selain "do something" dengan menyumbang rambut, kapan lagi dipotongin rambut sama salah satu salon papan atas, gratis?! *deuh cintak gratisan amat ye*

Dan hasilnya sebelas dua belas sama jeng supermodel ini:
at least saya ngerasa demikian sih waktu itu :p
sumber: k-styled.tumblr.com
Akik sukiii! Dua tahun kemudian, karena rambut udah panjang dan bikin gerah, pada suatu sore saya pun nekat potong rambut sendiri, untuk pertama kalinya dari sepunggung pangkas jadi seleher, tapi alhamdulillah hasilnya lumayan, tumbuhnya bagus dan gampang diatur. No regrets, at all!

Buat kamu yang masih belum yakin untuk potong rambut atau poni sendiri, pastiin kamu udah tau banget gimana potongan rambut yang  cocok sama bentuk wajahmu dan panjang rambut masih ada kemungkinan untuk dipotong rapi (kalo rambutnya kependekan ngukurnya lumayan susah bro). Rasa ngeri-ngeri sedap plus deg-deg serr pasti ada, tapi kalo udah yakin hasilnya bagus, cuss lah potong! Kalopun hasilnya kurang memuaskan, at least dengan potong rambut sendiri kamu bisa memaklumi dan nyiptain tren baru, lagipula sooner or later rambut akan tumbuh kok tanpa kita sadari. 

Because, believe me ladies, the best hairdresser is ourselves *headbang*
Jadi, ada yang pernah atau tergugah buat potong rambut sendiri?


Regards, Ratri

7 komentar:

  1. Kadang saya motong rambut suami. Kalau potong poni sendiri sih sering hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal suami senang sama hasilnya aman sentosa kan mbak? hehe..thank you sudah mampir:D

      Hapus
  2. Hahah, aku ngerti banget rasanyaaa! Potong rambut sendiri rasanya deg-degan tapi nyenengin banget:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tosss!! Greget-greget seru, hihi :D

      Hapus
  3. kalo emang orangnya cantik mah, rambut diapain juga tetap cantik

    BalasHapus
  4. Salfok sama MANSE itu siapa sih, kayaknya gie kudet hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soon ku WA yaaa siapa gerangan si Manse inih ahahaha

      Hapus

Komentar boleh, nyampah gak jelas jangan ya :D