Seluk Beluk Drama Sageuk

Assalamu'alaikum,

Sedikit guilty pleasure, dari dulu saya suka banget nonton drama sejarah. Jaman kecil nonton Sun Go Kong dan Putri Huan Zhu, jaman kuliah sempet terobsesi sama drama samurai sampe kepoin drama taiga (istilah drama sejarah Jepang) keluaran NHK walau gak nonton tuntas. Nah, drama Korea juga rame sama genre ini, biasa disebut dengan istilah sageuk. Contoh populernya antara lain Dae Jang Geum (ada yang masih inget theme songnya?), Hwang Jin Yi, Sunkyungkwan Scandal, The Great Queen Seondok, Jumong, sampe The Moon that Embraces the Sun, dan sageuk teranyar yang nggak boleh ketinggalan: Jang Yeong Sil!

Walau nggak semuanya ditonton tuntas dari awal sampe akhir, overall diantara drama sejarah Asia saya paling 'klop' sama sageuk. Tokoh utama yang diangkat biasanya berdasarkan tokoh nyata dan backgroundnya cadas sehingga sayang kalo orang cuma tau lewat buku, internet dan museum. Misalnya Dae Jang Geum, tabib perempuan kerajaan pertama; Seondok, ratu pertama dinasti Silla yang mendirikan observatorium pertama di daerah Timur Jauh; Jang Yeong Sil, ilmuwan astronomi terbesar dinasti Joseon.

Nah, makanya di sini saya mau ceritain seluk beluk yang biasanya ada di drama sageuk. Kostum jadi faktor penting banget dong, ya, secara kalo liat aktor-aktris Korea pake baju tradisional lalu balik ke jaman dulu, rasanya 100 kali lipat lebih cakep, haha. Itung-itung belajar sejarah Korea dengan bonus "pemandangan" ciamik :p

Tiap dinasti punya gaya yang beda, paling keliatan di pakaian anggota kerajaan. Dalam sageuk The Great Queen Seondok yang berlatar dinasti Silla, wardrobe-nya masih banyak pengaruh dari Cina, khususnya dinasti Tang. Lalu mahkotanya sepintas mirip sama kerajaan medieval Barat, tapi kerangkanya lebih tinggi dan terbuat dari emas. Baju penjaga dan panglimanya juga dapet banyak pengaruh dari dinasti Tang. 

Busana raja & ratu dinasti Silla. Mahkota Raja juga dipake sama ratu Seondok selama memerintah.
Halo, appa Taewoong! *salah fokus*

Lalu maju ke dinasti Joseon, ciri khas wardrobe-nya udah mulai muncul dan nggak terlalu berkiblat ke Cina. Misalnya kostum yang dipake para raja didominasi warna merah terang dan sulaman naga berkaki lima berwarna emas yang disebut ohjoryongbo (오조룡보) , lalu pake mahkota khusus bernama ikseonggwan (익성관). Biasanya, raja baru ganti baju saat ada upacara gerhana matahari/ bulan (dua unsur itu penting banget nget nget buat nentuin nasib kerajaan), pernikahan, atau pemakaman. Khusus putra mahkota, biasanya baju yang dipake berwarna biru dongker dan ada sulaman naga berkaki empat dari benang perak atau sajoryongbo (사조룡보). Kalo ratu atau putri-putri kerajaan, biasanya mereka memakai dangui (당의) berwarna cerah dipadu rok seuran chima. Makin pudar warnanya, makin polos motif bajunya, 'kasta'nya makin rendah. Untuk lebih lengkapnya, ngintip di sini.

Joseon King & Queen costume *baper*

Tapi saya akuin kalo era Joseon tuh fashionable banget. Bahkan fashion buat cowok lebih variatif dan status seseorang bisa ketauan dari jenis topinya. Misalnya, kaum pelajar dan cendekiawan stylenya masih terpengaruh sama paham Confucius, terutama pada pemakaian jenis topinya - kamu bisa liat di Sunkyunkwan Scandal atau Jang Yeong Sil. Nggak mau kalah dari bangsawan, kisaeng- sebutan geisha versi Korea- punya hairstyle tersendiri, yakni 'konde'nya miring sebelah. Stylish emang, tapi kalo makin berat ngeri lehernya pada pegel dan kepalanya migren. Mamang-mamang fugitive alias pelarian yang penampilannya urakan aja keliatan manly, seksi-seksi gimanaa gitu. Aigooo....adek lemes bang. *ngelantur*
Jadi inget Song Triplets pas belajar di Sunkyunkwan :3
From drama Hwang Jin Yi. Si kisaeng posisinya kedua dari kanan. Duduknya enak betul macem di warteg
Makdiroroootttt!!! (from Chuno: the Slave Hunter)

Move on ke segi penokohan, biasanya tokoh protagonis di dalam drama sageuk pasti ngalamin kesusahan di awal atau tengah-tengah cerita, tanpa memandang statusnya. Kalo nggak diasingkan, ditinggal mati, dibully, atau malah terjebak skenario "putri/pangeran yang tertukar". Terus mereka punya beberapa sidekick yang setia banget nemenin mereka, biasanya kalo bukan tokoh senior yang punya peran kunci ya, tim hore yang biasanya bikin ngakak atau malah ngalihin perhatian (nah ini nih yang bahaya!). Kalo tokoh rajanya baik, biasanya mereka sering banget kena trust issues, either sama para menterinya atau sama anggota keluarga sendiri. 

Nah, kalo di dalem drama sageuk, pasti adaaa aja tokoh antagonis dari pihak kerajaan, biasanya punya jabatan menteri. Ciri-cirinya gini: bapak-bapak 40-50an, licik, nentang atau sok ngedukung omongan raja, bawaannya pengen ngibulin raja melulu, terus punya motif tersendiri biar dia dapet kekuasaan. Gampangnya dia jadi atlet panjat sosial, deh. Kalo dari kalangan keluarga, biasanya biang kelakuan jahatnya berasal dari dendam kesumat sama pewaris kerajaan atau skandal biar bisa ngerebut kekuasaan si raja/ratu, dan seringnya benci sebenci-bencinya sama keturunan "half-blood" atau anak selir. Terus pada umumnya mereka sering komplotan sama pejabat jahat itu. Kalo temen-temen punya referensi lain tokoh antagonis khas drama sageuk share di kolom komen yaa.

Walau jalan ceritanya beda-beda, drama sageuk hampir selalu ngeliatin versi kecil/muda si tokoh utama, which is cute! Triknya boleh juga nih, biar penonton dimanjakan dulu dengan keimutan si tokoh utama jaman kecil , apalagi kalo diliatin dari bayik. Gemes!
Cast The Moon that Embraces the Sun: kecilnya, eh, mudanya...
dan gedenya... tebak siapa yang mana kecilnya..

Lalu kalo ada adegan perpisahan...aslik DRAMA BANGET! Entah yang nangis gerung-gerung sampe harus dipegangin pengawal atau saling manggil nama. Karena saat itu kalo terpisah kayaknya yakin banget bakal berlangsung selamanya, lha wong surat-suratan aja nggak boleh, kabur dikasih ultimatum, pokoknya sesaat sesudahnya bakal bersedih-sedih ria sampe yang nonton ikutan sedih.
Nelangsanya sampe begini...

Adegan hukuman juga nyaris nggak pernah absen, ya, kalo di drama sageuk. Metodenya macem-macem, dari yang didudukin di kursi lalu kaki ditarik, digulung terus dipukulin, sampe yang paling ngilu tangan-kaki ditarik kuda sampe putus. Jika adegan itu terjadi, pasti deh si tokoh antagonis ngeliatin dengan muka datar, atau ketawa licik begitu terima laporan. Kalo si antagonis absen, mentok-mentok disidang di ruang tertutup.


Nah, kalo ada adegan lagi bepergian dan banyak kerumunan, biasanya kalo gak terjadi kerusuhan atau papasan sama orang yang udah lama nggak ketemu, ada lagi nih yang khas: si cewek 'terselubung' jangot atau baju luar di atas kepalanya. Mungkin biar nggak menarik perhatian atau keberadaannya nggak ketauan, tapi rupanya pemakaian jangot ini tujuannya menghindari pandangan menurut paham Confucius. Hmmm...sepintas mirip hijab ya, konsepnya?



Terus nih, kalo si raja memutuskan sesuatu yang krusial, biasanya rombongan pak menteri (atau sampe ke dayang-dayang kalo scenenya lagi rame) ini mengatakan "Jeon-ah" berjamaah sambil sujud. Artinya bisa tiga: mengamini keputusan sang raja, memohon biar sang raja berubah pikiran, atau ikut-ikutan meratap. Tapi buat yang familiar sama scene ini, yang kedua paling sering kejadian. Lalu banyak juga adegan dimana mereka ngambil posisi "duduk warteg" kayak pic kisaeng di atas, sambil nyenderin siku ke kaki yang naik. Kalo di Indonesia posisi duduk begitu dianggepnya malah nggak sopan, eh ternyata jaman Joseon malah dipraktekin, haha. Anggun pula jadinya!

Duduk centes ala Korea: warteg style!
Kurang lebih segini dulu pengamatan saya soal drama sageuk, kalo masih ada yang kurang boleh banget dishare biar makin nambah.

Akhir kata...
Ada yang mau dipanah hatinya sama mas Jumong?
Regards, Ratri

6 komentar:

  1. Nambahin rat.. Biasanya tokoh antagonis drama saeguk itu besanan ama keluarga kerajaan (anak ceweknya nikah ama putra mahkota/raja). Terus sok2 nyuruh anaknya cepet bikin anak sama raja, hahahaha..

    Nice post!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini the moon that embraces the sun ya? Hihihi

      Hapus
  2. kyaaaaa langsung salah fokus lihat taewoong appa XD
    Aku juga nonton Sun Go Kong, Putri Huan Zhu, Sunkyungkwan Scandal, The Moon that Embraces the Sun, hehe. Emang drama sejarah Korea dibalut apik banget ya jadi muda mudi suka nontonnya sekalian belajar sejarah. Kapan di Indonesia sinetron sejarahnya setenar dan sebagus di korea ya ngalahin sinetron-sinetron yang begini begitu jaman sekarang T_T


    My Little Cream Button ♥

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa apalagi kalo dikemasnya tuh pake aktor/aktris papan atas. Deuh, kalo Indonesia mungkin ada upayanya, tapi sering kalah sama komersial semata.

      Hapus
  3. Ah....suka banget, drakor emang deh hampir nggak pernah gagal manjain penggemarnya maupun bukan. Mulai dari jaman kolosal sampe modern :D

    BalasHapus
  4. Aku suka sekali Drakor. Apalagi yang jenis sageuk. Nonton sampe ngulang ngulang. Thanks ulasannya mbak. Oia salam kenal ya

    BalasHapus

Komentar boleh, nyampah gak jelas jangan ya :D