Ketika Jarak Hanyalah Angka

"Jarak bukan penghalang untuk ketemu, selama masih saling mencintai."
Begitu kata salah seorang yang paling gue sayangin (tapi gue ngga bisa mention siapa gerangan beliau). Tapi nyatanya jarak memang jadi tantangan besar buat kami berdua selama ngejalanin hubungan.

Ngomong-ngomong, pernah gak kalian nempuh jarak yang belom pernah kalian jelajahi tapi jauh demi sesuatu/ seseorang?
Nah, itulah kira-kira yang terjadi sama gue hari Sabtu kemarin. Untuk pertama kalinya, akhirnya gue 'keluar sangkar' dari Ciputat ke Cibubur, ke rumah Abhi seorang diri walau cuma sampe terminal kampung rambutan .


Awalnya karena kita berdua udah nggak ngerti lagi mau kemana kalo ketemuan karena rumahnya ujung ke ujung, dan sekalinya nemu 'titik khatulisiwa', udah bosen setengah mati ke sana. Akhirnya sejak 3 bulanan lalu kita sepakat buat ngunjungin rumah keluarganya Abhi di Cibubur untuk pertama kali, tapi karena ada beberapa halangan malah baru kesampean kali ini. Gak kebayang senengnya kayak apa begitu tau akhirnya rencana ini terlaksana juga, saking hepinya kira-kira gue jejogetan kayak gini-->>
MySpace

Kalo main ke rumah si yayangski, apalagi buat yang pertama kalinya nggak afdol lah ya kalo gak bawa buah tangan dan cari ancer-ancer supaya bisa nyampe di sana tepat waktu. Akhirnya karena (lagi-lagi) belom berani turun ke dapur sehari sebelumnya gue beliin kue. Malem sebelumnya, iseng gue lacak alamat rumahnya dari Kangmas Google. Ternyata kalo dari jauh jaraknya 33,6 km! Jauh sih, tapi demi Abhi dan keluarganya gue beraniin diri ngebolang ke sana.

Rutenya nggak sesederhana itu ternyata broh!


Sabtu paginya, setelah rapi dan pamit Ayah-Ibu gue pun berangkat ke Cibubur, tapi dijemput sama Abhi di terminal Kampung Rambutan. Jarak yang membentang antara Ciputat-Cibubur memang jauhnya nggak kira-kira, udah gitu super macet pula di Ciputat sama di tol menuju Cibubur, padahal di tengah jalan mah lancar jaya! Belum lagi acara cari-carian di dalem terminal Kampung Rambutan yang ternyata gede banget (maklum, first timer :p) sambil nenteng kue, curi-curi ngerapihin jilbab yang mendadak amburadul dan lari-lari kecil pake wedges sampe kuatir bakalan somplak, hihihi.. Oh iya, ternyata Abhi nggak sendirian ngejemput gue, bundanya juga ikutan! Alamak, akhirnya gue lilit aja jilbab seadanya biar tetep keliatan pantes begitu ketemu beliau meski perut udah jungkir balik saking gugupnya.

Tapi kehebohan itu terbayar kok sama keramahtamahan keluarganya begitu ketemu (walaupun kaki sempet gemeteran juga sih, hehe) di rumahnya, abis itu capcuss sebentar berdua Abhi ke Cibubur Junction buat makan dan nonton Madagascar 3, lalu balik lagi ke rumahnya. Menjelang pulang, gue pun ngobrol-ngobrol cantik sama bundanya, dan terus berlanjut ketika gue dan Abhi dianter sampe POINS Square lantaran Abhi sekalian balik ke BSD. Lumayan, ternyata gue dan bundanya punya beberapa kesamaan, jadinya begitu ngobrol ngalor ngidul sambil menikmati kemacetan di sore hari, hahaha! 

Pokoknya hari itu komplit banget deh, kalo udah begini ceritanya, jarak antara Ciputat-Cibubur hanya sebatas angka, apalagi kalo dilakukannya demi orang tersayang. Yang penting, quality time sama Abhi-nya dapet, silaturrahmi ke keluarganya pun berlangsung sukses (ini yang paling penting :p) !

Regards, Ratri

5 komentar:

  1. alhamdulilah ya ka :3
    untung bundanya sama kakak punya kesamaan, kalo misalnya ga ada yang sama gitu, macet macet mau ngapain masa diem diem wakowkaowka

    BalasHapus
  2. kenapa gue pengen nangis bacanya T___T
    jadi inget masa.....
    masa-masa punya pacar hehehehe Jo.Nes

    BalasHapus
  3. Gua selalu kagum akan hal2 menarik yg rela dilakukan seseorang demi cintanya. Selamat ya Ratri ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ya Keven, hope you'll do the same for ur loved ones :D

      Hapus
  4. << jomblo galau abis baca postingan ini makin galau -______________________-

    BalasHapus

Komentar boleh, nyampah gak jelas jangan ya :D