Andai Saya Seorang Ibu

Sebelumnya saya mau minta maaf sebesar-besarnya pada kalian--para penelusur Pensieve yang isinya super random-- karena udah gatel mau nulis lagi disini. Gara-gara libur semester belom ada kerjaan,  setiap hari kerjaannya jadi hantu maya: gentayangan di Twitter dan blog sekaligus rumpi-rumpi cantik dengan para kekancut di Chatango. Frekuensi 'numpahin' pikiran di Pensieve pun jadi semakin sering biar tambah produktif plus ngisi waktu luang. Jadi maafin aku yaaa? *pasang emot puss in boots

Saat ini, menjelang akhir usia belasan, iseng gue nginget temen-temen yang dikenal sejak kecil sampai sekarang. Rupanya beberapa diantaranya sudah berkeluarga, bahkan menjadi ibu. Yep, gue lagi kepikiran tentang menjadi ibu tulen, dan menuliskannya sekali lagi--eh salah deng, mau yang ketiga kali,hehe.
Oh iya, yang gue maksud ibu tulen ya ibu beneran,yang mengandung, melahirkan dan merawat anaknya,menjadi 'nyawa' keluarga dengan cinta di setiap sentuhannya.

Selama itu pula gue mengamati bagaimana Ibu, eyang dan para ibu memainkan perannya dalam keseharian, bahkan berusaha memahami perasaan si Mbak kalo lagi jauh sama anaknya--dia seorang ibu juga lho-- sambil ngebayangin akan seperti apakah gue juga jika menjadi ibu suatu saat nanti. Oh iya, mereka semua sudah menjadi ibu sejak usia 20-an. Dan kalo boleh ditilik, dalam hitungan minggu usia gue akan 'tambah kepala', which means pandangan menjadi ibu muda--atau maMAH MUDa, kata sahabat gue Anin -- semakin jelas, sampai hari ini.


Gue berandai-andai, bakal kayak apa gue nanti kalo udah jadi ibunya anak-anak? Tegas, santai, kreatif, super protektif, penuh cinta, disiplin? Entahlah. Tapi gue udah kepikiran apa aja yang bakal gue lakukan jika akan/sudah menjadi ibu selain melakoni kewajibannya:
1. Ajak ngomong si jabang baby. Selain biar si janin punya rasa kedekatan dengan si ibu, lumayan juga buat tempat curhat gratisan kalo lagi sendirian di rumah #AkuCintaGratisan
2.Dongengi anak sebelum tidur. Dongengnya bisa apa aja, dari Malin Kundang sampe cerita wayang boleh dimodifikasi sesuai imajinasi si anak, biar pinter ngomong sekalian ngedidik dan ngasah kemampuan berpikir anak-anak #eaaa
3. Jadiin anak sebagai 'asisten' kalo ngerjain pekerjaan rumah tangga ( nyapu, ngelap-ngelap, buka/tutup jendela, nyalain lampu,yang enteng-enteng, ntar bertahap kalo udah makin gede. Kalo urusan genteng dan listrik biar sama bapaknya aja!). Selain melatih motorik, si anak jadi terbiasa mandiri di dalem rumah.
4. Jadi fashion stylist, bukan fashion police #kibaskerudung. Kalo urusan baju, biasanya para ibu suka rewel  kalo anaknya pake baju yang dinilai kurang pantes. Nah, gue bakal nyariin/nyaranin apa yang lebih bagus dipake, dengan persetujuan si anak tentunya. Kalo anak gue perempuan dan udah baligh, gue nggak akan maksa dia pake hijab, tapi tetep nganjurin dengan bilang, "Hijab bisa kece loh nak, udah gitu nambah pahala lagi. Tapi keputusan ada di kamu yaa.."
5. Ngajakin sekeluarga solat berjamaah. Sederhana: harmonis+ibadah khusyuk+pahala= surga. Untuk sebagian orang, ajakan ibu tuh paling maut lho!
6. Biasain anak bawa bekal/ bikin laporan keuangan(kalo ngasih duit jajan). Salah satu 'tradisi' yang diturunin dari nyokap gue, tujuannya gak lain dan gak bukan adalah biar hemat, sehat dan bertanggung jawab sama duit sendiri. Kalo SD/SMP gak apa-apa deh pake coretan tangan, tapi kalo udah SMA/kuliah harus pake excel biar itungannya bener, dan harus di email. Perkara bekal anak-anak gue harus ada nasi dan sayurnya, kalo gak suka sayur dibikin puree terus diselipin ke lauk pauk.
7. Nggak pelit nunjukkin kasih sayang. Mau masih kecil maupun udah gede, anak butuh belaian dan kecupan kasih sayang dari ibu lho, biar tau mereka dicintai. Tapi kudu diimbangin juga sama ke suami, biar nggak cemburu sama anak sendiri :p
8. Punya quality time khusus sama anak-anak. Waktu mereka masih kecil, kayaknya seru kalo nge doodling sama anak pake krayon di salah satu sisi rumah yang gue khususin untuk ngegambar, biar suasana homey +nyeni di rumah makin kerasa plus supaya anak jadi kreatif dan bebas menuangkan imajinasi mereka. Kalo udah gede, sesuaiin sama kegiatan favorit masing-masing, misalnya ngegame, naik sepeda kalo masih jaman, shopping, nyalon, nyuci motor/mobil, atau ngopi sambil nyemil sambil berbagi cerita.
9. Pendengar+sahabat+penasihat. Katakanlah anak gue lagi galau sama nilai ulangannya gara-gara nyontek, gue nggak akan marah. Sebaliknya gue ceritain contoh kasus yang sama di jaman gue setelah dia puas curhatin ke gue, tapi dengan syarat ambil pelajaran dan jangan diulangi lagi. Kalopun mau nyontek harus pinter-pinter #eh <<-- ibu macam apaan inih?!!
10. Tetep ngeblog! Bakal mosting foto-foto anak-anak gue dari bayi sampe gede atau hal-hal yang pengen di sharing sama kalian (terinspirasi blognya Mbak Fifi Alvianto , kece dan inspiratif banget lho) walaupun bakal susah nyari waktunya. Oh iya satu lagi, biar kalo anak gue udah pada gede dan blog masih kece di masa depan bisa buka posting ini  :')

Wuidih, panjang ya? Tapi rasanya belum seberapa dengan list-list selanjutnya kalo nanti jadi ibu beneran (dan di usia muda, amin!).
 Namanya juga baru angan-angan, jadi ya belum tentu terlaksana. So don't take it too personally, ok? :D

Regards, Ratri

P.S. : Untuk calon anakku, kalo kamu ngerasa Bunda nggak ngelakuin hal di atas tolong buka posting ini ya Nak,biar Bunda inget. Remember, I will, I do, and always love you, kiddo. No matter what time you'll born.

14 komentar:

  1. :) .. Pemikirannya sudah jauuh. Semoga blog ini tetap ada sampai si anak beneran udah lahir bahkan sampai dewasa. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tilimikici, tapi gak kejauhan kan ya? hihihi amiin semoga blog kita-kita masih pada kece dibaca krucil-krucil

      Hapus
  2. Gak bisa klik balas.. Gak kejauhan kok.. :).. AMIIIN

    BalasHapus
  3. Ditunggu ya postingan tentang anaknya... Kami setia menunggu... :3
    mantap-mantap... Semoga juga, blog nya juga gak dilupakan begitu saja besok kalo udah punya anak...
    Huehehehhehe...

    BalasHapus
  4. Wakakak ngakak yang curhat gratisan. Kenapa musti curhat ama jabang bayi dibilang gratisan. klo ama temen bayar gitu? -_-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo deket tapi sibuk atau rumahnya pada jauh ya bayar atuh mad :p

      Hapus
  5. aaahh kak ratri si calon emak-emak. sweet sekali list yang engkau buat :">
    kurang tuh! kalo udh punya anak, ajak anaknya utk jadi HPF juga. ples, kalo anaknya laki suruh naksir sama hermione, tp kalo anaknya bini jgn ijinin naksir sama rupert :p #plak
    ah, kalo punya anak akankah dirimu tetap membuat fanfic seperti biasanya kak? wkwk xP

    BalasHapus
    Balasan
    1. huauhahahaha boleh tuh! kanapa harus hermione? KEnapaaaaaaaaaaahhhh???!!!! Kepana gak tonks gitu, ahahaha..maaciw yaah nyonya potter :*

      Hapus
  6. amin... semoga kak ratri bisa jadi ibu muda :D

    BalasHapus
  7. You would be a good mother then ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaamiiin, Insya Allah. doain ya Keven :D

      Hapus
  8. :D semoga nantinya bisa jadi ibvu yang baik,,, saya doain :D * kalo sempet kunjung balik

    BalasHapus
  9. wahhh list yang bagus.. keren.. bener udah planning yah.. ;).

    bakal jadi ibu yang baik nih.. amin.. :)

    BalasHapus

Komentar boleh, nyampah gak jelas jangan ya :D