Kisah Kacamata

Sebuah cerita lebih dari sekedar hubungan antara manusia dengan sang Pencipta, sesamanya dan hewan, tapi juga benda yang punya arti spesial buat pemakainya. Bahkan ketika benda itu udah gak karuan bentuknya, kayak kacamata yang sekarang masih gue pake.

Beberapa hari yang lalu, nyokap gue bilang bahwa tahun depan gue ganti kacamata, Insya Allah. Lantas dalam hati pun gue seneng karena gak lama lagi kacamata somplak ini bakal diganti. Tapi di saat yang sama ada perasaan sentimentil tentang kacamata kebanggaan gue, lalu memutuskan untuk merunut lagi kisah kami berdua--gue dan kacamata gue--dari awal. Begini ceritanya.

Pertemuan gue dengan si kacamata berawal di sebuah optik di kawasan Bintaro, waktu gue masih kelas 1 SMA, which means masih kinyis senkinyis-kinyis kismis #eaaa. Entah kenapa, pilihan jatuh kepada kacamata ini:
Yep, sejak saat itu, berhubung mata gue juga silindris kacamata harus gue pake setiap saat biar mata bisa melihat lebih jelas.  Berhubung sampe detik ini kacamata gue belom punya nama,mari kita panggil dia si Mamat (bukan Mamad!). Mamat ini nyaris nggak pernah absen nemenin, apapun kondisi lahir batin yang lagi gue rasain (termasuk kalo mau mandi,shalat dan tidur). Beberapa orang pun nyaris gak ngenalin gue kalo nggak pake kacamata, rasanya ada sesuatu yang kurang.

 Waktu sekolah pun, temen-temen banyak yang protes dan meminta gue untuk ngeganti si Mamat dengan kacamata yang lebih kece,atau lepas kacamata sekalian karena model frame si Mamat vintage banget, pas sama karakter muka gue :3.  Jujur, gue sempet kepikiran buat minta ganti kacamata sama ayah-ibu, cuma nggak tega aja ngeliat banyak kebutuhan yang lebih penting dari sekedar ganti kacamata atas nama fashion.

Buktinya, sampe sekarang Mamat adalah salah satu bagian dari signature style gue saking langkanya bentuk si Mamat untuk model kacamata sekarang. Salah satu manfaat adanya si Mamat kalo menyangkut soal fashion dan kecantikan: tanpa riasan mata dandanan keliatan maksimal. Dengan bentuk frame ciamiknya, si Mamat sukses membingkai mata dalam waktu sepersekian detik. Tinggal pasang, mata pun semakin hidup.
Selain itu, Mamat adalah dewa penolong: tanpa Mamat, gue nggak bisa ngelihat dunia lebih jelas serta memaknai hidup dari balik lensa Mamat. Tanpanya, mungkin gue nggak bakal belajar untuk mempertahankan keunikan diri.

Walaupun tangkainya udah miring sebelah, dia lebih dari sekedar alat bantu maupun fashion statement: it's a soulmate. Mungkin sebentar lagi dia akan diganti, tapi dia akan selalu jadi benda kebanggaan gue. Hingga saatnya, Mamat akan selalu bertengger manis di atas hidung kecil dan jauh dari mancung ini,membantu gue melihat, memaknai, dan membingkai momen hidup dari balik frame dan lensanya.

Mamat, si jadul, culun tapi ciamik <3
    
gue+Mamat= one of a kind personality!
Here's my pride. What's yours?

Rrgards, Ratri

11 komentar:

  1. Emang udah ada batin banget ya sama kacamatanya. Penasaran sm kacamata barunya :3

    BalasHapus
  2. banget, udah 4 tahun,hihi. tenang, sekarang masih sama Mamat kok,belum tau kapan pastinya bakal diganti :D

    BalasHapus
  3. saking cintanya, kacamatanya namanya mamat :D #lah kayaknya cinta bangetbangetbanget ya...

    BalasHapus
  4. Setia ya, kak.
    Gue sih gonta-ganti :\

    BalasHapus
  5. ratri, jangan tinggalin aku.. :3
    namanya unyu banget ya? wkwkwk

    BalasHapus
  6. cie mamat :) hihihi

    BalasHapus
  7. Mamat si kacamata keramat *eh .. CMIIWW :3

    BalasHapus
  8. dan mamat pun sepertinya akan digantikan dengan yg baru. goodbye mamat..we will miss you..(ini kucing siapa yg mati ? ) hihi

    BalasHapus
  9. @imran: personifikasi belah mananya?
    @noni: emang kacamata bisa mengeong?haha
    @rahmat: aku tak mau mamat, tapi kau sudah somplak sekali :p

    BalasHapus
  10. serasa pacar yg dibwa kemana mana ni mamad, eh mamat (sama aja kayaknya) hahaha

    BalasHapus

Komentar boleh, nyampah gak jelas jangan ya :D