A Little Thing Called Romantic

R-O-M-A-N-T-I-S.
Apa sih yang terbetik di kepala lo kalo ngeja kata ini?
Candle light dinner? Nyanyiin lagu khusus buat gebetan/yayangski? Lagi ngomong tiba-tiba di'sosor' peluru lembut bernama kecupan? Well, hal tersebut memang romantis, tapi mumpung mood lagi romantis juga, ngga ada salahnya kita ngomongin ini.
Dulu, gue mikir romantis adalah ngelakuin sesuatu yang sweet buat pasangan, mulai ngasih bunga lah, mayungin pas ujan-ujan,sampe ngejer-ngejer ke bandara cuma buat sekedar nyatain cinta.Apalagi sejak film-film Korea makin merajalela dengan tema saranghaeyo-nya yang kayaknya nggak pernah kehabisan stok buat ngehibur penonton. Inget adegan si Chae-Gyeong diselimutin sama Shin di Princess Hours padahal sebelumnya adu mulut? atau waktu si Eun-Suh digendong abangnya di saat-saat terakhir?Uuuh siapa juga yang gak kepengen dua adegan ini kejadian? Tapi ternyata, adegan-adegan di film-film itu banyak tercipta dari romansa kehidupan nyata.
Ada satu cerita waktu gue SMA:
seorang temen bersahabat dengan seorang cewek. pacar bukan, gebetan bukan, namun mereka dekeeeet banget. Pernah suatu kali temen gue itu spontan ngajak si cewek dansa ketika lagi galau, somewhere over the street.Romantis banget, walaupun bukan pasangan temen gue melakukannya demi ngebuat si cewek bahagia.Waktu gue diceritain, tanpa sadar gue senyam-senyum sendiri.
Di saat yang nggak jauh-jauh amat ketika masih baru pacaran sama yang sekarang, gue inget si dia pernah masakin gue roti panggang pake sosis dan keju, lalu dibawa ke sekolah dan dimakan berdua abis ujian karya tulis :3 Saaangat romantis karena untuk pertama kalinya ada cowok yang bela-belain bikin roti di sela-sela persiapan ujian karya tulis.
See? Nggak perlu jauh-jauh mantengin film-film romantis kalo mau jadi romantis, toh pada akhirnya romansa akan tercipta dengan sendirinya, di kehidupan nyata.

Regards, Ratri

0 komentar:

Posting Komentar

Komentar boleh, nyampah gak jelas jangan ya :D