Mau Gaya kok Maksa?

Ada dua cerita:
1.Suatu hari, gue, bokap dan adek otw pulang dari suatu tempat berpapasan sama cowok ( sebut aja Sate) bermotor Harley Davidson, entah itu asli apa kw. Petantang-petenteng dia mamerin kegaharan si moge di jalanan penuh angkot,mobil, ojek dkk, pokoknya moge,medan sama yang ngendarain saling nggak matching sampe bikin kita rada jengkel sama itu moge. Eeeeh gataunya di persimpangan Tanah Tingal moge si Sate mogok,haha!
2. Baru-baru ini, rekan sekampus gue jualan baju dan dua kali berhasli menyulap toilet cewek menjadi Tanah Abang mini karena pada mau beli bajunya (tapi gak sedikit juga yg batal). Nah, ada tuh temen  satu lagi (kita sebut aja Soto) mau beli barang dari temen gue, tapi sayangnya ngutang! Sebelum utang dia lunas dua ngambil barang lagi satu stel, dan ngutang lagi.Dan parahnya semua barang itu udah dipake dan mustahil untuk ditarik kembali..

Dear Soto dan Sate, (dan juga orang-orang yang demikian), gue heran sama lo. Kok bisa-bisanya lo  trying too hard to style up your life sampe ngerepotin orang lain? Kalo dikau berdua tiada sanggup mengapa memaksa? Itu malah membuat hidup lo nggak lebih baik dari pencuri. Hidup ini lebih dari sekedar gaya, moral juga termasuk di dalamnya.

Regards, Ratri

0 komentar:

Poskan Komentar

Komentar boleh, nyampah gak jelas jangan ya :D