ketika waktu sendirian terlalu banyak

Liburan panjang masih berlangsung, dan karena beneran kurang kerjaan selain nulis, gue ngerasa terkerangkeng dalam rumah sendiri, meskipun sebenernya nggak. Selain bosen dirumah tapi gatau mau kemana,lagi butuh duit tapi panggilan kerja belom mampir, urusan sekolah makin gak jelas juntrungannya, belom lagi masalah silih berganti sampe bikin gue mau meledak tapi gatau gimana ngelampiasin tanpa pake rusuh. Sejauh ini gue berusaha untuk menahan, tapi susahnyaaaa banget-bangetan sampe gue stres sendiri. Ternyata setelah ditelusuri penyebabnya adalah: menghabiskan waktu sendiri terlalu banyak. Jujur, gue suntuk luar biasa.

Mau crita criti sebab akibatnya pasti campursari, numplek blek di gue semua,jadi bingung apa yang mau diceritain. Pusing? iya. Stres? Banget. Pengen teriak? Lebih lagi,abis gatau dimana dan kapan saat yang tepat buat teriak. Pengen garuk-garuk tembok sampe kuku berdarah? Bedeuh, dengan senang hati kepengen banget. Butuh aromaterapi? Sangat, biar semuanya bisa keluar dengan tenang. Well, karena sekarang di rumah nggak ada aromaterapi, yang bisa gue lakukan adalah istigfar, tarik nafas, atau kalo beneran udah nggak tahan semuanya keluar lewat air mata. So much pressure when you're alone..*sigh*

Regards, Ratri

0 komentar:

Poskan Komentar

Komentar boleh, nyampah gak jelas jangan ya :D