Harta Karun di Lemari

Hari ini, baru tadi gue iseng melongok ke arah lemari baju yang nggak seberapa gede tapi cukup makan tempat di kamar, sehabis magrib gara-gara di otak gue imaji gue mulai berkecamuk gak jelas, nyasar ke panggung lenong dengan anak-anak sekelas sebagai castnya entah gimana caranya. Tapi bukan di situ masalahnya, karena bingung mau ngapain daripada makin gak jelas dan berakhir dengan ketawa-tawa sendiri, akhirnya gue memutuskan untuk mencari "harta karun" di lemari gue itu.
Entah apa yang membuat gue berpikir untuk melakukannya, naluri gue mengatakan ada hidden treasure di dalem lemari itu. Sesaat, gue merasa kerasukan Lucy Pevensie pas ngebuka pintu lemari menanti apa yang ada dibaliknya dengan rasa penasaran. Begitu kebuka, jeng jeeeeng...di balik belantara baju (nah bagian ini juga de javu film Narnia 1 nih) tersibaklah sebuah koper gambar Loony Tunes berisi berbagai macem baju daerah yang udah gue punya sejak gue kecil: mulai dari kebaya, baju bodo, baju kurung, baju dayak, sampe baju bali berikut aksesorisnya masing-masing, dan betapa terkejutnya gue bahwa sebagian dari koleksi gue masih muat kepake, termasuk kebaya pertama warna putih yang udah gue punya sejak masih TK (berarti pertumbuhan badan gue dari TK sampe sekarang termasuk slow kali ya). Waktu make itu kebaya, aura asli gue makin terpancar (biasanya gitu tuh kalo gue pake baju-baju nuansa etnik, hehehe:P)
Wow! Sambil memandangi satu demi satu baju-baju itu, rasa cinta negeri pun semakin tumbuh di hati gue. Jadiin investasi, sampe kapanpun walaupun fashion dan zaman udah berganti, harta karun ini nggak akan keluar dari lemari.. :)
Regards, Ratri

0 komentar:

Poskan Komentar

Komentar boleh, nyampah gak jelas jangan ya :D