Pada Suatu hari Sabtu

Kemarin sungguh merupakan hari yang melelahkan buat gue. Pagi-pagi buta (nggak buta-buta amat sih, orang terik) gue menjalani tes masuk di Universitas Nasional Pasar Minggu. Pas gue dateng, rupanya masih sepi parah dan seperti biasanya gue kepagian. Nggak lama kemudian, satu demi satu peserta tes berdatangan ke kampus. Awalnya gue kira yang ikut banyak, eh gataunya cuma segelintir. Mungkin karena baru gelombang pertama kali ya, jadi peminatnya belom sebanyak biasanya. Kalo diistilahin ama lalu lintas ini masih sepi-sepinya,hehehe. Tepat jam 8,akhirnya gue dan pra peserta lain msuk ke ruangan dan menjalani tes tertulis. Karena soal-soalnya campursari dan banyak yang nggak gue inget, sebagian soalnya gue jawab dengan insting capcipcupkembangkuncup sampe kelar.
Sekitar tiga jam kemudian, akhirnya gue keluar kampus dan berniat menuju ke arah citos. Cuma karena gue nggak hafal daerah pasar minggu (dan setau gue dari sana ke citos naik angkot no.20,), begitu angkot dengan nomer tersebut lewat, dengan cueknya gue naik dan apesnya pas gue tanya abangnya, dia jawab, "Oh, salah neng, kalo mau ke citos mah naik nomer 11 turun di fatmawati", DANG!!! Lantas gue panik, tapi tetep berusaha tenang. Tapi yang ngeselin, karena isinya emak-emak semua langsung deh tuh gue dicerocosin nyinggung soal kuliah dan duit-duitnya, sampe gue ditanya gini, "duitnya banyak gak neng?". Maka dengan malesnya gue angkat bahu, ditambah lagi emak-emak di sebelah gue nyolek-nyolek gue mulu, bikin gue pengen cepet-cepet turun dari angkot rese itu. Ya gimana nggak, kenal aja kagak, maen colek-colek aja lo nyak! Untung pas gue mau bayar si sopir angkot nolak dibayar. Sempet ngerasa nggak enak, cuma kalo beneran gue bayar bisa-bisa mata emak-emak itu langsung ijo semua karena duit gue belom dipecah! Turun dari situ, langsung ngojek daripada nyari angkot dan naik-turun. Baru ngadem bentar di citos, nyokap gue telpon mau nyusul ke sana terus ke taman mini nyusul bokap. Dan oh tidak: sepatu gue nyaris jebol! Untung nunggunya nggak lama, jadi langsung tancap gas ke TMII.
Nyampe di sana, gue nonton bentar festival dalang bocah. Di situ gue liat dalang-dalang cilik beraksi, asli gue cukup takjub ngeliat keluwesan mereka ngedalang walaupun gue jarang banget nonton wayang. Kendalanya cuma satu:audio yang kelewat kenceng nyetelnya.
Abis dari TMII gue sekeluarga ke PIM karena si adek pengen nonton avatar sama bokap, sementara gue dan nyokap berjalan-jalan ke sana kemari bareng tante gue. Pas di gramedia,ketemulah salah satu seri dari buku favorit gue: kisah klan otori!Awalnya gue pikir itu seri ke lima, ternyata itu prekuel dari ceritanya. Kelar hunting buku, kita bertiga langsung makan-makan sampe kenyang. Kelar makan-makan, taunya babe ngajakin makan bakmi gm, mmh!!! Gendut gendut deh gue gara-gara banyaknya makanan yang masuk ke perut.
Saking teparnya gue jalan seharian, akhirnya gue memutuskan untuk tidur begitu masuk kamar, dan bermimpi...


0 komentar:

Poskan Komentar

Komentar boleh, nyampah gak jelas jangan ya :D