Zombie Factor

Sungguh ironis: secara fisik gue manusia hidup, tapi dalemnya zombie. Iya, zombie, bukan vampir seperti Edward Cullen apalagi werewolf kayak Jacob Black (yeuu..mentang-mentang new moon udah tayang di layar lebar). Apa pasal?
Baru tadi pagi saat gue dan ibu gue ngebahas soal career day kemaren di sekolah yang mana waktu itu gue sendiri yang dateng. Setelah gue ngejawab pertanyaan seputar kuliah, nyokap mulai berkoar-koar soal gue yang selama ini pasif, 'mati', kayak nggak ada semangat buat ngejalanin hidup dari sudut pandang nyokap, padahal sebenernya nyokap berusaha mati-matian 'ngidupin' gue (bukan dari sisi materi ya), tapi guenya aja ga hidup-hidup, nyawanya tercerai berai entah kemana juntrungannya. Kayak zombie yang udah kelamaan berada di comfort zone sampe kehilangan kontrol atas dirinya sendiri. Persis kayak gue. Saking betahnya gue bertapa di zona aman gue sampe ngelewatin beberapa kesempatan emas yang sebenernya bisa banget gue raih. Baka. Ucapan nyokap serasa ngegampar gue untuk terus bangun. Dan sekarang, gue sudah bangun, bersiap untuk lebih 'hidup'.
regards,
ratri

0 komentar:

Poskan Komentar

Komentar boleh, nyampah gak jelas jangan ya :D