Gelembung Sabun

Kemaren, waktu gue pergi ke sebuah ruko deket rumah buat fotokopi tugas geografi, iseng gue keliling supaya nggak bosen nunggu. Iyalah, dari pada gue duduk diem kepanasan gitu nggak ada salahnya dong gue keliling-keliling. Nah, waktu lagi asyik keliling gue menemukan sebuah benda yang sekarang cuma bisa ditemuin di halaman parkir Dufan atau Ragunan atau tempat-tempat rekreasi lainnya. Apakah itu? Sebuah tabung kecil seukuran film berisi campuran cuka dan sabun atau cairan pewarna dan dilengkapi kawat berujung bulat besar berlubang. Ya, gelembung sabun. Akhirnya setelah sekian lama nggak ngeliat akhirnya gue ngelihat lagi, seneng deh.. Dan tanpa ba-bi-bu lagi dengan harga dua ribu rupiah gue beli gelembung sabun di ruko itu.
Gue girang bukan main. Walaupun nggak sampe loncat-loncat autis gue girang aja mainin gelembung sabun di belakang rumah sambil nostalgia, nggak tau kenapa. Rasanya ada bagian dari masa kecil gue merayap masuk ke diri gue sekarang melalui gelembung demi gelembung yang gue tiup dan meletus. Sampe-sampe sore harinya waktu gue dan adik cowok gue iseng mainin gelembung sabun sampe rebut-rebutan gara-gara ketagihan.Bahkan nggak jarang kalo udah berhasil bikin 'jigong' alias gelembung gede sering kita liatin sampe manakah gelembung itu bertahan. Kalo lagi iseng, sebelum lepas dari kawatnya udah diletusin duluan sampe kena muka gue karena soal tiup meniup guelah yang paling sering niup sampe gede, hahahaha!!
Sekarang, kalo gue lagi nggak ada kerjaan, main gelembung sabun bikin gue merasa seperti anak kecil lagi yang nggak mau tumbuh dewasa kayak Peter Pan, entah sampe kapan..gue akan selalu mencintai gelembung sabun yang manis,inosen dan bta gue, nostalgik.

0 komentar:

Poskan Komentar

Komentar boleh, nyampah gak jelas jangan ya :D